Seorang doktor menceritakan perincian yang menyakitkan mengenai kematian seorang gadis kecil akibat kesejukan di kem Syria

humanitarian

2020-10-14


post
Seorang doktor menceritakan perincian yang menyakitkan mengenai kematian seorang gadis kecil akibat kesejukan di kem Syria: Kerana kesejukkan, sesak nafas dan rasa beku, seorang gadis perempuan Syria telah meninggal dunia di sebuah kem yang rawak di kawasan Efrin, utara Aleppo. Doktor "Hussam Adnan," menulis di laman Facebook peribadinya, perincian membawa gadis itu ke hospital tempat dia bekerja di Efrin. Dia berkata: "Gadis itu tiba hari ini di hospital Efrin, di mana ayahnya membawanya dari khemah mereka yang jaraknya beberapa kilometer dari hospital kami, dan kerana dia menderita penyakit pernafasan, ayahnya membawa semua yang ada di khemah yang sudah usang untuk menghangatkannya, ayahnya menjadikan tubuh badannya kehangatan bagi hati anak kecilnya. doktor menambahkan: "beliau memeluknya dengan segenap kekuatannya, memeluknya dengan sepenuh hati, dan mengalir air mata hangat yang melembapkan wajah anaknya yang cantik. Dia berjalan dari pukul lima pagi di antara salji dan ribut, berjalan di atas reruntuhan rumah-rumah dan tanah airnya, beliau tersandung sedikit, lalu dia meletakkannya di atas kepalanya. Anggota badannya membeku, tetapi hatinya tetap memeluknya. Dia berjalan selama dua jam dan akhirannya sampai di hospital kami.” Doktor itu melanjutkan, dengan mengatakan: "Dengan susah payah kami memisahkan badan gadis kecil itu dari ayahnya, lalu kami membuka kain dari wajahnya yang cantik dan mendapati dia tersenyum, tetapi dia tidak bergerak, kami cuba memeriksanya dan menyelamatkannya, anak itu sudah meninggal dunia sejak satu jam yang lalu, ayah membawa mayatnya di jalan tanpa mengetahui." Doktor menyatakan kesedihannya atas apa yang menimpa anak itu, dengan mengatakan: "Ya Allah..Kami tidak berdaya dan kami orang miskin kepada kamu, kami tidak mempunyai kekuatan atau kekuasaan kecuali pada mu ya Allah, ..aduuuh ... kami hangat di belakang alat pemanas yang berada di bawah bumbung rumah kami, kami semua turut serta membunuhnya kerana kami tidak menolongnya... Semua dunia ini mengambil bahagian dalam pembunuhan gadis kecil ini. Perlu diperhatikan bahawa musim sejuk yang lalu, hampir dua puluh kanak-kanak mati di kem di desa Idlib, Aleppo dan Ersal di Lubnan, kerana suhu yang sangat rendah dan kekurangan alat pemanasan yang baik, jalan raya yang ditutup kerana salji tebal, hujan lebat dan banjir.

please share on:

Peduliinsan logo

Siapakah kami?

Pertubuhan amal, bukan kerana untung yang berusaha untuk menyediakan;

Bagi orang-orang miskin dan pelarian di negara-negara yang menderita bencana kemanusiaan.

Main office

Utara office

© 2020 Peduli Insan All rights reserved. Privacy Policy